April 11, 2013

Persyaratan KPP ato Kursus Persiapan Perkawinan

Selama tiga hari nanti (13, 14, 21 april ) gue sama abang bakal ikutan kursus persiapan perkawinan ato lebih pendeknya disebut kpp. Belom tau sih apa yang dipelajarin (nanti bakal gue share), yah ikut aja kita mah, lagian kursus ini emang salah satu persyaratan kalo mau menikah secara katolik. Dan untuk bulan april ini, di wilayah jakarta timur kebetulan diadainnya di paroki cililitan.

Sekedar info, ini lho persyaratan untuk ikut kpp :

 1. Pas foto ukuran 3x4 masing-masing sebanyak 3 lembar
 2. Bayar uang pendaftaran 200ribu (data terbaru 2014 = 300rb/pasang)
 3. Isi formulir dong yah tentunya.

Udah itu aja, ga perlu pake surat pengantar ketua lingkungan, wilayah ato paroki. Tapiii kalo kursusnya diluar wilayah paroki asal, ya kudu minta surat pengantarnya. Misalnya gue kan aslinya paroki jakarta timur, yaa kursusnya kudu diwilayah jakarta timur, tapi boleh-boleh aja kursus digereja manapun, asal minta surat pengantar dari gereja asal kita.

Pendaftaran kemaren juga agak bikin peer deh. Masalahnya kan kita nunda-nunda terus tuh, jadinya pas tau kalo udah mau tutup, jadi jumpalitan juga.. hehehe.. kebiasan menunda emang ga baik yah.

Padahal kalo dikerjain cepet, padahal juga siabang selalu lewatin itu gereja. Tapi yang namanya jago nunda, yaaaa... gitu deh.
Sebenernya sih bukan 100% salah kita juga sih, kalo kita lewat daerah situ, pasti ada aja yang ketinggalan, entah uangnya, entah fotonya (padahal nih foto bisa nyusul pas hari H nya). Trus sekalinya kita udah bawa semua persyaratannya.. eeeehh orang yang bertugas lagi libur. Dan yang gantiin ga mau terima uang pendaftaran, jadilah cuman ngisi formulir aja..

Untungnya pas detik-detik penutupan, hari selasa kemaren, gue pas kebetulan nelpon kesana, nanya petugasnya masih libur apa ga. Ternyata orangnya udah masuk, ehtapiii dia bilang pendaftaran terakhir ditunggu sampe jam 1 siang aja. Whhhhaaaaaatt... dan yang dianggap ikut adalah yang udah bayar uang pendaftaran, meskipun kita udah isi formulir, kalo belom bayar, dianggap bataaaalll... #sebel

Resenya yang harus pergi ya cuma gue, si abang ga bisa kesana, ga keburu waktunya, mau nyuruh orang lain, ga enak, karna udah janji sama diri sendiri, kalo urusan sepele gini, pengennya gue sama abang aja yang ngerjain, kalo bisa ga ngerepotin orang.
Untungnya si boss besar lagi keluar negri, jadi rada tenang deh, ga takut dicariin.
Akhirnya gue kesana sendirian (ya mau sama siiapaaah kamuu) untungnya ga macet, jadi bisa tepat waktu dan langsung bayar trus balik lagi kekantor, eh ga langsung pulang sih, nunggu abang dulu biar sekalian makan siang bareng. Meski terburu-buru, tapi gue seneng, soalnya udah lama nih ga makan siang bareng..*kesian* hehe

11 comments:

CANDRA WAHYU NOVIDA said...

kursusnya mengenai apa bu yg di tanyakan

Ria said...

@Chandra : Kursusnya cuma dikasih materi doang kok, ga ada pertanyaan apa-apa.

Kamu cari aja dipostingan yang labelnya kpp. Semua udah aku tulis disitu.

CANDRA WAHYU NOVIDA said...

udah aq baca2 tadi, tq atas infonya ya?

leo yuwono said...

Bu..saya mau tanya,saya asli paroki st.yusuf pekerja di klaten,tpi ak sekarang kerja di bogor, saya mau mengikuti kpp di paroki st.yusuf pekerja di klaten terus apa saya harus minta surat pengantar dari paroki yg ada dibogor.terima kasih bu sebelumnya.

Ria said...

Dear leo,

Logika saya sih kalo kamu asalnya dari paroki st. yusuf klaten dan mau ikut kpp disitu ya ga usah pake pengantar dari bogor. Lha kan terdaftar dan asalnya dari klaten.

Kecuali kalo kamu asalnya dan terdaftar jadi umat paroki bogor trus mau kpp diklaten, baru deh butuh surat pengantar dari bogor.

Kalo masih ada yang mau ditanya, bisa email ke saya di veronica.rianti@yahoo.com biar bisa dijawab cepet.

Berkah dalem

Anonymous said...

brp bln sebaiknya kpp diikuti sebelum pernikahan. misalnya jika akan menikah di bulan mei thn 2014, kpp diambil bulan apa?

Ria said...

Maksimal 6 bulan sebelum hari pernikahan. Untuk pernikahan bulan mei, dibulan desember udah bisa kursus. Kalo bisa memang ga terlalu mepet tanggal nikah, karna harus ikut kursus dulu baru boleh kanonik.

Anonymous said...

Mbk Ria...kalau calon kita dari protestan,persyaratan apa saja yang harus
dipenuhi supaya bisa mengikuti KPP Mbak?
Volo

Ria said...

Hai Volo, maap kelamaan dibales yaa..

Untuk yang calonnya protestan, syaratnya sama aja. Cukup isi formulir, foto dan uang pendaftaran. Nanti dikolom gereja, dikosongin aja ga usah diisi.

Semoga infonya membantu.

Laurensia Rosa Paramandita said...

Pake surat krisma gak mbak?

RiaNti said...

Hi Laurensia..

Kalo saya surat krismanya barengan dengan surat baptis, jadi 1 lembar aja.
Dan menurut info terakhir yang saya dapet dari sekretariat, bila calon pengantin belum menerima sakramen krisma, tetap boleh menikah, tapi bikin surat pernyataan dengan romo kalo abis menikah akan segera ikut krisma.