June 01, 2013

Food Combining ala gue

Dilihat dari traffic sources di blog ini, banyak juga yang masuk keblog gue dengan search keyword food combining. Dalam sehari pasti ada aja yang nyasar. Tapi sayangnya gue hanya sedikit banget ngasih info soal ini. Biar yang nyasar kesini ga sia-sia, gue pengen perbanyak postingan soal food combining deh, itung-itung berbagi pengalaman.
Oh ya sebelumnya harap diketahui, food combining itu bukan sejenis diet, tapi lebih ke aturan pola makan, dan yang pasti sehat.

Gue mulai pola makan ini baru banget, sekitar akhir februari. Dibanding food combining, gue justru lebih dulu mengenal pola makan raw food. Ini dimulai dari tahun lalu. Tapi seiring berjalan waktu, gue jadi bosen dan terlalu banyak cheatingnya, jadi hasil yang diberikan ga maksimal.
Pas ketemu pola makan ini, gue baru ngerasa pas sama badan gue. Udah 3 bulan ini badan gue lebih segar, dan nikmatnya berat badan gue turun sekitar 6 kilo.

Awal mula ikut pola makan ini memang ga ada niatan untuk ngurangin berat badan, tapi lebih kehidup sehat. Pas valentine kemaren gue ngerasain migrain yang amat parah, ga enak banget deh rasanya. Disitulah titik jenuh gue dalam hal #makan enak tapi ga sehat. Tapi setelah berat badan turun dengan sendirinya, gue makin yakin kalo pola makan ini bagus adanya.
Enaknya ikut pola makan ini, kita sadar sendiri apa yang baik ato jahat untuk tubuh, biasanya kalo keterusan makan yang ga sehat, dengan sendirinya akan sadar dan balik lagi makan sehat. Dan yang lebih enak lagi, pola makan ini adalah pola makan yang irit dan sama sekali ga bikin kantong jebol. Percaya deh..!! (kaya tukang obat)

Okeh buat yang udah penasaran dengan menu makanan gue, silahkan disimak baik-baik yah.. *eeerr ga usah serius amat gitulah bacanya* 
Bangun tidur (sebelum ngapa-ngapain) gue langsung minum segelas air hangat dicampur perasan lemon ato jeruk nipis (cukup 1/2 buah untuk 500ml ato segelas air deh, kalo merasa kebanyakan)
Fungsinya untuk memberi tonik pada liver kita. Banyak yang takut kalo nanti maagnya kambuh, pengalaman dibadan gue sih ga ada apa-apa, malah seger sepanjang hari. Tapi kalo emang takut beneran, ya udah ga usah deh. Karena biasanya kalo otak udah takut, otomatis badan akan nolak, jadi mending ga usah dipaksakan.
Selang beberapa lama minum jus buah tanpa dicampur apapun (tanpa air dan gula ato madu).
tanpa gula ato madu
Tiap pagi gue selalu bikin jus sendiri, ini sih biar irit aja. Kalo beli mahal dan rasanya juga kurang enak karna kebanyakan air. Jus yang gue bikin tergantung stok dirumah, tapi lebih sering pepaya sama melon (buah yang murah dan gampang nyarinya). Banyak yang bilang sarapan buah mahal, tapi buat gue justru sangat murah. 1 buah pepaya harganya 7-10 ribu. Bisa buat sarapan 2 orang. 1/2 dijus, 1/2nya lagi dipotong buat dimakan gitu aja. Dan kenyang sepagian. Coba bandingin kalo beli bubur ayam, berdua bisa habis 15 ribu. Tapi jam 10 udah laper lagi cari cemilan. Makanya nih, ga usah beli buah yang mahal-mahal, apalagi yang impor, cukup buah lokal aja. Oh ya sebaiknya pilih buah yang berair dan berserat banyak, jangan duren ato nangka yah.. trus juga sebisa mungkin berganti setiap hari, jangan itu-itu aja buahnya.
jus dan buah potong
Sarapan dilanjutkan dengan buah potong
Meskipun udah minum jus, kadang di kantor laper lagi, dan memang itu wajar, karena proses cerna buah sangat sebentar, jadi mudah bikin laper. Makanya gue selalu bawa buah potong kekantor, biar sarapannya bener, ga tertarik jajan diluar. Tapi kadang, kalo harus ngabisin jus sendiri (kadang kebanyakan bikin jusnya) gue bisa kenyang sampe jam makan siang, dan buah potong yang gue bawa nganggur gitu aja.
Makan siang dengan menu karbo + sayur atau protein + sayur
Contoh karbo + sayur (maap tomat sama seladanya ga ikut kepoto)
kalo dirumah, 1/2 panci bisa habis sendiri
Ga susah nyari makan dengan pola ini, bisa diwarteg ato warung nasi deket kantor. Asal ngikutin aturannya, protein+sayur, atau karbo+sayur. Enaknya dideket kantor ada warteg yang menu sayurnya beda-beda. Biasanya gue makan nasi ples beragam sayur. Ga cukup cuman 1 sayur, gue selalu minta semua sayur tumisannya, kadang ditambah sama jamur, ato tahu goreng. kalo kepengen makan ayam ato ikan, nasi gue skip, sayurannya dibanyakin. Contoh makan gurame goreng pake macam-macam sayur tumis. Oh ya tempe dan tahu masuknya protein nabati, jadi boleh aja dimakan bareng nasi ato daging. Dan gue selalu berusaha makan sayur yang mentah juga, gue selalu bawa dari rumah tomat ato selada, karena sayur mentah masih terdapat enzim yang dibutuhkan oleh lambung.

Dengan menu yang seperti itu, paling mahal gue bayar 10ribu aja, murah kaaaann... dan karna keseringan ga makan daging, maka rata-rata makan siang gue cuman 7ribu sajah. *cepet kaya*  amiiiinnn
Cemilan buah ato asinan sayur
Jam 3 sore adalah jam-jam rawan laper, kalo makan siangnya bener (sayuran mentahnya banyak) biasanya masih kenyang jam segitu, kalo ngga, yah nyari cemilan deh. Kalo buah sisa pagi masih ada, gue makan buah, kalo ga ada beli diluar kantor. Enaknya disini suka ada yang jual asinan sayur, jadilah gue makan itu, kalo bosen, ganti sama tahu gejrot ato kadang beli capcay tanpa ayam dan bakso. Oh ya jangan biasakan makan buah sehabis makan besar. Berikan waktu minimal 2 jam setelah makan karbo, ato 4 jam setelah makan protein. Kalo digue sih makan buah cukup dipagi hari aja, selebihnya kalo masih ada sisa aja, itupun kudu udah berjam-jam dari saat makan besar.
Makan malam dengan menu yang sama karbo + sayur atau protein + sayur
tumis buncis + daging
udang bakar
cap cay
Inilah saat godaan yang terberat untuk gue, karena banyak temen ato pacar yang ngajak makan diluar. Kalo selalu nolak ga enak, karena nanti dibilang anti sosial. Kebayakan menu makan malam pasti protein, kayak bebek goreng, seafood ato steak. Ngatasinnya gampang, gue ga makan nasi ato kentang, sebagai gantinya gue akan minta lalapan ato sayur yang banyak. Bisa juga pesen jus alpukat ato tomat tanpa susu, gula dan es. Oh ya alpukat dan tomat termasuk sayuran, bukan buah, karena kandungan yang terdapat disana lebih berat kesayur daripada buah. Dan sebisa mungkin gue makan sebelum jam 8 malem.

Kenapa sebelum jam segitu, karena tubuh kita terdiri dari 3 siklus, pembuangan, pencernaan dan penyerapan.

Siklus pertama, pembuangan : jam 4 pagi sampai 12 siang.
Disini kita dianjurkan untuk sarapan buah agar siklus pembuangan tidak terganggu. Lambung tidak diberatkan dengan tugas mencerna makanan yang masuk kedalam tubuh. Karena ya itu tadi, buah adalah makanan cepat cerna.

Siklus kedua, pencernaan : jam 12 siang sampai 8 malam.
Disinilah kita dianjurkan untuk makan, makan yang sehat tentunya. Dan janganlah mengganti makan malam dengan buah saja. Kecuali kalo ga sempet banget dan usahakan jangan terlalu sering. Karena tubuh perlu nutrisi, buah sifatnya cepat cerna, dan kita cenderung lapar dan bahaya kalo tubuh kelaparan.
Siklus ketiga penyerapan : jam 8 malam sampai 4 pagi.
Sebaiknya di siklus ini kita sudah tidak makan, karena siklus cerna sudah lewat, disini seharusnyalah kita beristirahat, membiarkan tubuh menyerap nutrisi yang diperlukan oleh tubuh. Makanya sebisa mungkin selesai makan malam sebelum jam 8 karena tubuh masih bisa mencerna dulu sebelum menyerap.

Kadang gue juga suka nakal, sekali-kali makan nasi pake tumis cumi ijo ato makan gorengan. Tapi ga lama kadang sehari dua hari aja begitu, selebihnya bener lagi. Karena badan sehat dan segar itu enak banget deh. Patokan badan sehat menurut gue adalah, bangun pagi dengan badan yang segar, ga kena flu, pusing ato penyakit kecil lainnya. Muka bebas jerawat dan berat badan stabil (kalo yang terakhir ini belom berlaku buat gue, berat badan gue masih diatas batas normal soalnya). Ga sembelit, kulit kering, ga merasa sebah dan kembung habis makan.
Biasanya cheating berkepanjangan disaat liburan, makan mulai berantakan dan semaunya. Langsung deh tuh jerawat nongol, bagusnya cuma 1 aja. Trus sering ngantuk meski tidurnya cukup. Kalo udah begitu, biasanya gue langsung perbanyak asupan sayur mentah aja. Ga lama pasti balik normal lagi. Dan enaknya saat period tiba, gue udah ga sakit kaya dulu lagi, kalo perut kram sih tetep ada, apalagi marah-marahnya... inimah ga bisa diilangin kali yaa.. ehehe.

Oh ya food combining juga tidak mengenal yang namanya susu, jus sayur dicampur buah dan membatasi yang namanya teh, kopi. Serta menganjurkan makan sayur dalam kondisi mentah. Kalo takut akan pestisida yang menempel, sebaiknya beli yang organik ato cuci buah dan sayur dengan sabun khusus ato direndam dalam larutan air dan cuka apel (kalo gue untuk 1 liter air biasanya cukup 1 sdm cuka apel saja).

Menurut buku yang gue baca, susu (kecuali asi), teh kopi sangat buruk untuk kesehatan. Tapi demi pergaulan, bolehlah sekali-kali diminum.
Alasan kenapa susu buruk untuk tubuh adalah karena zat yang terkandung dalam susu sebenernya sulit dicerna bagi tubuh, makanya ada sebagian orang yang setiap minum susu pasti sakit perut, itu wajar karena merupakan penolakan dari tubuh.
Trus banyak orang yang nanya, kalo ga boleh minum susu, darimana dong dapet kalsium. Ternyata nih, buah dan sayuran banyak juga lho kalsiumnya, ciri-ciri buah dan sayuran yang kaya akan kalsium adalah yang renyah saat dimakan, seperti salak, pir, apel, pepaya muda, pare, brokoli, bayam dan kangkung. Masih banyak deh kalo mau dicari.

Alasan kenapa  teh dan kopi juga buruk untuk tubuh adalah karena mengandung kafein dan memberi efek diuretik ato sering buang air kecil, sehingga mengakibatkan dehidrasi. Idealnya minum segelas kopi atau teh harus diganti dengan 3 gelas air putih agar cairan tubuh tercukupi.

Soal jus buah yang dicampur sayur. Emang tuh, sekarang lagi tren yah jus semacam itu, tapi nih kalo menurut pola makan food combining, itu ga bener adanya, karena kandungan zat yang ada pada buah akan merusak kebaikan sayur itu sendiri. Karena dari jenis dan rasa juga udah beda, jadi manfaatnya juga beda.

Segini dulu deh cerita food combining dari gue. Mudah-mudahan berguna..
Salam sehat...

10 comments:

nanik said...

Salam kenal Ria. Seneng deh baca blog-nya. Aku juga lagi belajar FC. Tertarik sejak Mas Erikar Lebang ngisi workshop kesehatan di kantor beberapa bulan lalu. Tapi belom patuh bener sih. Sarapan buah udah mayan rutin. Kombinasi serasi juga mulai diterapkan untuk makan siang dan malam. Tapiii kalow makan sayur mentah belom bisa. Hehehe. Salam sehat :)

Ria said...

hai hai mba nanik, thanks udah mampir..
ayooo mulai dikit-dikit makan sayur mentahnya, lama-lama kalo udah kebiasaan pasti doyan kok..

salam lalapan.. :p

danee said...

wah ok jg nih gan postingannya,. ane jg uda mulai ikhtiar sehat ala fc nih,. tp ada yg sdkit "ganjalan" ttg minum susu,. ane ikhtiar sehat dr pola makan ama olahraga,. nah ane lumayan sring ngeGym tiap sore, abis gym slalu mnum susu protein gt,. ane pikir klo sore itu lg fase bebas lah klo di FC, mangkanya ane manfaatin gym plus minum susu,. nah mnurut ente gmn gan?? msh harus dihindari jg ya tahap mnum susu sore itu??

-tnx b4-

Ria said...

Hai danee.. menurut gue kalo udah merubah pola makan menjadi food combining, otomatis meniadakan asupan susu.
Jadi mau itu sore ato kapan, big no no untuk susu. Apalagi kalo dikonsumsi rutin.

Kalo gue boleh kasih saran, sehabis ngegym mending minum jus buah tanpa gula ato kalo menu siangnya makan protein, jus sayur lebih oke.

Simplenya sih.. kalo masih minum susu rutin yaaa bukan pelaku food combining dooong...

salam

Anonymous said...

halo mbk,

seneng deh nyasar ke blognya mbk ria
secara aq jg memulai diet FC
cuma mau tanya kalo susunya pakai susu soya (kedelai) gmn mbk?msh boleh?
trus mnmnya kapan?

terima ksh atas sharingnya y

Ria said...

halo juga.. minum susu kedelai boleh-boleh aja dalam FC. Bisa diminum pas sore-sore pengen ngemil, tapiii sebaiknya ga rutin.

Alesannya ga boleh rutin karna kedelai mengandung zat anti gizi yaitu tripsin, inhibitor,hemaglutinin dan asam fitat dan selain itu juga terdapat kelompok polisakarida penyebab flatulence ato buang gas. Penjelasan detailnya silahkan googling aja yaaa..

Terus cara pembuatan susu kedelainya juga terlalu banyak tahapan : dibersihkan,direndam 6-8jam,dicuci dibilas, direbus, digiling, disaring, direbus kembali dengan penambahan gula dan essence.
Meski zat gizinya tidak berkurang seluruhnya, tapi sudah minim sekali manfaatnya.

Apalagi cara konsumsinya hanya diminum seperti air, jelas ga akan bercampur enzim yang ada diair liur, otomatis akan memberatkan sistem cerna lambung.

Kurang lebih sih seperti itu, kalo buat saya, susu kedelai itu cuma air gula berbau langu, jadi saya ga pernah minum.
Tapi kalo untuk sesekali ga papalah.. nanti malah ngiler lagi.. ehehehe

Thanks udah mampir, semoga bermanfaat

Seikat Ranting said...

Halo mbak Rianti salam kenal, saya Nisha, kebetulan saya bekerja sebagai penulis di majalah Herbalplus, saya tertarik dan pengin mengangkat pengalaman mbak Rianti ini di rubrik yang saya tulis yaitu Herbal Unik.

Jika bersedia, saya membutuhkan beberapa foto mbak Rianti untuk di tampilkan.

Terimakasih banyak :)

Untuk respon bisa email saya di anisa.widiarini@gmail.com

isti thoriqi said...

Salam kenal mba ria. Saya juga lagi belajar food combining. makasiy info-infonya ya :)

Ria said...

Hai Isti.. salam kenal juga, semoga berguna yaa..

dr dyah said...

Hai kak,salam kenal dari aku,
Blog nya menginspirasi bgt kak
Aku lagi blajar pola FC ni mbak
Tpi terkadang masih labil ngejalaninnya
Makasih ya mbak sudah berbagi pengalamannya