April 16, 2013

Pelajaran yang diambil saat KPP

Akhirnya kemaren gue ngerasain yang namanya kursus persiapan perkawinan. Kesan pertama pas dateng.. whuuuiii banyak bener yak, sampe acaranya diadain diaula gereja. Ada sekitar 50an pasangan, berarti sampe 100 orang yang ikut. Dan ternyata buat diparoki cililitan, rekor banget karna peserta yang membludak. Puji Tuhan acara berjalan lancar, tertib dan ga ada yang kabur-kaburan (keliatannya sih gitu).

Materinya lumayan banyak, ampe 2 hari kite disiksa.. pedes dweeh pantat, dari pagi sampe sore. Hari pertama mulainya dari jam 8 sampe jam 3an. Break jam 10 sama jam 12. Hari kedua meski mulainya jam 10, tapi gue dateng tetep jam 8 dan selesai sampe jam 4an (karena sekalian misa).

Hari ke dua gue dateng jam 8 karna kebetulan diminta tolong untuk share soal pernikahan dan cinta katolik. Jadi nih dari KAJ ada yang mo bikin tesis tertang itu, sumbernya  anggota kursus yg agamanya sama-sama katolik.
Ternyata yee.. cuman 9 pasangan yg agamanya sama-sama katolik (dari 50an pasangan). Dan sisanya, berarti 40an pasangan tentunya beda agama. Zaman sekarang emang rada-rada susah ye kalo mo nyari yang seagama, apalagi nyari yang agamanya katolik. Kalo ga rajin-rajin amat ikut kegiatan gereja, lumayan peer dapetnya.
Tapi biar gitu, gue salut loh sama mereka yang memutuskan untuk tetep diagama masing-masing meski sudah menikah, toleransi antar agama pastinya gede. Kalo gue mah udah cemen duluan, ga mau ambil pusing, pokoknya maunya nikah sama yang satu agama, biar ga bikin ribet dan ngeselin orang tua. Dan puji Tuhan sih dapetnya abang (semoga jodoh) yang meski tadinya beda (cuma beda gereja doang) sekarang bisa sama.

Balik ke kpp, kemarin tuh penyampaian materinya bukan sekedar dikasih teori doang, tapi ada juga sharing dari pasutri katolik. Ada yang baru 11 tahun,19 tahun, sampe ada yang udah 40tahun menikah. Seru denger kisah mereka, dan emang bener pernikahan itu tuh ga selamanya indah pasti ada cobaannya, saat kita berhadapan dengan cobaan itu, jangan langsung pergi tapi dihadapi, salah satunya dengan belajar mau merubah diri, dan menerapkan dari materi yang diberikan, terbukti, mereka makin bahagia dan pernikahannya indah.

Banyak pengajaran yang bisa gue ambil buat nanti, dan sengaja gue nulis disini, biar gampang nyarinya. Suatu saat gue pasti butuh, bukan berharap nantinya pernikahan gue penuh dengan cobaan sih, tapi minimal disaat cobaan nanti datang, gue gampang nyari solusinya dan mudah-mudahan datengnya dari tulisan ini.
Ohh yaa.. disini gue cuman mau nulis apa yang gue dapet dari kursus kemaren, bukan mau ngajarin cara berumah tangga yang baik. Yaaaah nikah aja belum, masa mo ngasih tau gimana caranya bikin rumah tangga yang harmonis sih.

Dan meski ini dari ajaran gereja katolik, gue rasa materi ini bisa dipakai untuk semua pasangan, karena isinya ga melulu soal agama, dan ga terpatok sama keagamaan juga.
Karena materinya juga banyak, maka gue tulis satu posting, satu materi, jadi kalo ada yang mo baca tinggal diklik aja deh, semoga bermanfaat :
  1. Hukum dan Moral Perkawinan
  2. Komunikasi Suami Istri
  3. Panggilan Menjadi Orang Tua
  4. Ekonomi Rumah Tangga
  5. Seksualitas Perkawinan
  6. Spiritualitas Perkawinan.
Oh ya, masih ada 1 sesi lagi minggu depan, ga tau acaranya apa, yang jelas kita disuruh ngadep pastor, mungkin akan ditanya-tanya kali ye.. yah nanti gue share lagi deh.

Jadi nih kesimpulan gue setelah ikut kursus kemaren, tujuan pernikahan itu ada 2, bahagia dan membahagiakan pasangan. Udah itu aja, pake titik. Jadi kalo ada yang bilang menikah untuk ngedapetin keturunan, itu jelas salah, karena kalo nanti kita ga bisa punya keturunan berarti pernikahannya gagal dong, dan bisa timbul perceraian.
Di agama katolik ga ada istilah perceraian, makanya meski nanti ga punya keturunan *amit-amitketokmeja* pernikahan kita tetep langgeng (diharapkan) karena tujuan awal menikah hanya ingin bahagia.
Emang kedengeran aneh ya.. tapi ya itulah, menikah itu untuk bahagia. Bukan buat dapet keturunan ato biar ga sendirian. Menikah itu untuk ngebahagiain pasangan, duuh kebayang ga sih kita dan pasangan saling membahagiakan.. pasti indah kan.

Jadi nih, urutan pertama yang diprioritaskan dalam pernikahan nantinya adalah pasangan, habis itu barulah anak, keluarga dan pekerjaan. Kenapa bukan anak yang jadi prioritas, ya karna tujuan menikah itu kan membahagiakan pasangan, tapi bukan berarti anak dilupakan, itu sih ga mungkin ya.. karna dengan saling membahagiakan pasangan, otomatis anak juga dipikirkan doong, keluarga juga, begitu juga dengan kerjaan.

Logikanya begini, saat anak kita sakit ato baru aja lahir, biasanya yang capek istri sendirian. Kalo aja suaminya paham akan tujuan pernikahan, maka dia ga pake disuruh, pasti bangun sendiri, minimal gentian jaga, ga akan mungkin  dia enak-enakan tidur, karna suami pasti ga akan tega ngeliat istrinya capek sendirian.
Begitu juga istri, karna tau besok suaminya bakal bangun pagi buat kerja, pasti malah disuruh tidur, takutnya kalo kurang tidur nanti sakit, ato kebalikannya, sisuami nyuruh istri yang tidur, karna ngeliat si istri belom istirahat. Jadi disini kedua S-I saling menjaga, kalo udah begini, anak sehat, pasangan juga sehat thoo..

Mudah-mudahan gue sama abang bisa menerapkan ini semua, dan gue yakin kita bisa, karna kalo dilihat dari setiap pertanyaan di sesi akhir, jawaban kita 95% isinya sama dan matching satu sama lain. Padahal ditulis dikertas berbeda dan ga pake nyontek. Jawaban kita juga paling simple dan ga banyak penjelasan, ya karna emang ga harus dijelasin, tapi dijalanin.

Malah menurut gue ada banyak materi yang isinya sama kaya yang abang sering omongin kegue. Biasanya sih nasehat kalo gue lagi ngambek dan minta putus, yaah kurang lebih intinya samalaah..
Jadi nih, kalo ada pasangan katolik yang lagi bermasalah, ingin bercerai ato alasan lainnya, coba deh, buka-buka lagi materi waktu ikut kursus. Kalopun catetannya udah ilang, jangan takut sekarang kan setiap paroki ada yang namanya M.E ato Marriage Encounter, sering-sering deh ikutan acaranya. Mudah-mudahan masalah bisa diatasi. Yang penting diinget adalah, kita menikah atas dasar cinta, bukan yang lain. Jadi kalo cinta itu sudah hilang pasti ada yang salah disana. Kecuali.. kalo kita menikah dengan atas dasar lain-lain, kemungkinan besar untuk rujuk ya memang agak susah pastinya

Yang jelas kemaren itu sedikit banyak kegampar sama para pembicara, abis kelakuan gue kaya lagi dibacain gitu sama mereka, dan pas nengok kekiri... eh siabang lagi senyam senyum kemenangan   

2 comments:

anakbarugedhe said...

Klo pasanganny sesama jenis boleh dong, kan bukan untuk buat keturunan tapi tetep membahagiakan. Nah gimana tuh?

RianTi said...

Beruntungnya dalam ajaran agama kami, manusia diciptakan berpasangan lelaki dengan perempuan.