June 10, 2013

Penyelidikan Kanonik

Akhirnya rabu sore kemarin, gue sama abang menghadap pastor paroki buat kanonik. Pastor gue yang satu ini emang lagi sibuk-sibuknya sekarang, dikarenakan dia bekerja sendirian digereja. Maklum aja pastor pembantunya baru kemaren dipindah tugaskan, dan sampe sekarang belom ada penggantinya.
Dari awal mau ngajuin kanonik, gue emang kepengennya sama pastor ini, karena orangnya terlihat lebih bijaksana dan jujur apa adanya kalo ngomong. Padahal harusnya gue dikanonik sama pastor pembantu, karena wilayah rumah gue ada diwewenang beliau. Eh ternyata puji Tuhan semesta berkata lain, akhirnya gue kanonik sama pastor ini jatuh cinta. Ehtapi bukan karena pastor yang satu ga bagus yak, ini cuman masalah selera aja.. eehehe..

Untungnya meskipun jadwalnya padat, beliau masih bisa nyempetin waktu buat kita. Dan karena udah kenal juga, jadi tinggal smsan aja sama beliau. Jadwal yang ditetapin, hari rabu kemaren jam 5 sore. Berhubung jam segitu baru keluar kantor akhirnya gue izin jam 4 sore aja. Untungnya nih, kantor gue ga mempersulit karyawannya kalo mau izin hal-hal yang urgent kaya gini. Dan bagusnya lagi, ga ada kerjaan yang kudu diselesaiin hari itu juga, yaaaaah semesta mendukunglah kemaren..
Oh ya.. karena kita berdua sama-sama beragama katolik, maka ga butuh saksi untuk kanonik. Tapi kalo salah satu ada yang bukan agama katolik, biasanya diminta saksi yang udah mengenal banget kita, dan nanti salah satu pertanyaannya adalah kita masih single ato udah menikah.

Sebelum berpanjang lebar cerita, mungkin ada yang belom tau apa itu penyelidikan kanonik. Arti sebenernya  sih gue ga tau-tau amat menyerah, tapi gue ngertilah tujuannya apa. Penyelidikan kanonik dilakukan agar kita bisa dipastikan layak untuk menikah. Pastor juga jadi yakin untuk menikahkan kita nantinya, terlebih karena kita dianjurkan untuk menikah sekali seumur hidup. Kalo udah diselidiki dahulu dan ternyata memang pantas, pastilah kita diluluskan. Selain itu disini pastor jadi tahu sampe mana kesiapan kita untuk menikah, apakah kita mengerti tujuan menikah yang sesungguhnya, sampe mana juga cinta kita berdua, dan seberapa kuat sih mental kita dalam menghadapi kehidupan berkeluarga. Kurang lebih begitu kali yaaaa...

Lanjut...
Jam 1/2 5 kita udah sampe digereja, dari awal emang kita pengennya lebih baik dateng awal daripada telat, karena pastor yang satu ini terkenal juga akan kedisiplinannya. Setelah ngobrol sama satpam, akhirnya pastor nyuruh mulai aja meski belom jam 5.

Ternyata disana kita lebih diajak berdiskusi dibanding nanya macem-macem. Kita diskusi soal perekonomian keluarga, cara mendidik anak, cara kb yang baik dan cara menjaga keharmonisan keluarga.
Pertanyaan yang dilempar pastor lebih banyak menanyakan kesiapan kita menghadapi kehidupan berkeluarga. Beliau menceritakan banyak kasus keluarga yang gagal dan dikasih tau juga akar permasalahannya. Dari situ gue dan abang merasa bertambah lagi ilmu yang kita dapet, rasanya nasihat dan petunjuk udah luber deh diotak. Mudah-mudahan sih ga ilang gitu aja.. ehehe..

Setelah berdiskusi bertiga (tadinya diruang tamu), gue sama abang dipanggil satu persatu masuk kedalem ruangan kerja pastor, disitu kita cuman diyakinin lagi soal pernikahan ini. Ditanya-tanya kondisi fisik gue, ada tekanan atau tidak, unsur penculikan, hubungan darah ato gue ini anak adopsinya abang ato bukan (yaaa kirain aja gituuu).
Trus tandatangan dilembar yang disediakan, menyatakan kalo semua pernyataan gue ini bener tanpa ada unsur keterpaksaan.

Selesai itu ngobrol lagi sebentar, pastor bilang supaya kita nunggu pegumuman nama kita digereja. Oh ya ini penting juga nih, karena siapa tau ajaaaa ada hal-hal yang disembunyikan oleh pasangan kita. Banyak contoh kasus yang ada, ternyata setelah pengumuman, ada yang melapor kepastor kalo orang yang bersangkutan itu ternyata udah menikah.
Dan bukan hanya penyelidikan di lingkup gereja aja, nama kita sampai keKAJ (Keuskupan Agung Jakarta) untuk diselidiki. Memang terkesan ribet, tapi gue ngerti banget kok manfaatnya. Makanya sebaiknya nih penyelidikan ini jauh-jauh hari diajuin sebelum tanggal pernikahan, biar ga terlalu mepet dan terkesan terburu-buru.

Tapi gue rasa lain pastor lain lagi pertanyaannya, kebetulan pastor gue yang satu ini emang udah kenal kita banget (kebetulan kita lumayan aktif digereja *uhuuuk* dan resenya nama abang lebih diinget daripada gue sedih ) dan pertanyaannya lebih kemasa depan keluarga kita nanti. Ga ada tuh pertanyaan yang isinya cerita kita ketemuan dimana, dari kapan pacaran, yang cinta duluan siapa ato yang lainnya soal awal mula cinta.

Pesan moral yang bisa diambil dari kanonik kemaren adalah, aktiflah digereja bersama pasangan, kalo perlu dalam jangka waktu yang laaaaama, sampe pastornya sebel sendiri karna kite pacaran doang, ga nikah-nikah. Sampe dia selalu nanya setiap ketemu kita, kapan kita menghadap beliau untuk kanonik.. Kalo udah begitu pasti deh dilulusin dan ga akan banyak pertanyaan. setan

1 comment:

nixon simbolon said...

trimakasih atas ceritanya,,,,