June 14, 2013

Persyaratan penerimaan sakramen perkawinan & Catatan sipil

Udah ketemu jumat lagi nih.. seneng deh akhirnya hari jumat juga. Minggu ini banyaaaak banget kerjaan, sampe ga sempet kesalon #eh.. 
Ga deng, ga ada hubungannya salon ama kerjaan banyak. Pengen ceritain soal salon sih, tapi nanti aja kali yaaaa...

Akhirnya nih, dokumen persyaratan udah lengkap semua, baik untuk gereja maupun untuk catatan sipil. Oh ya untuk catatan sipil kebetulan gue minta tolong gereja, sekalian aja biar ga ribet. Sebenernya minggu lalu udah beres soal surat-surat, eeeeh tapi kok yah foto yang berdampingan belom ada, belom diedit. Karna banyak kerjaan juga jadi ga sempet terus ngeditnya. Sekalinya udah buka laptop dirumah.. eeeehhh photoshopnya malah ngadat.

Sebenernya sih bisa aja pulang kerja langsung kestudio foto berdua abang, trus foto dan langsung dicetak.. tapipuuunn.. ah mahal.. ehehe *pelit*
Masa orang lain gue editin fotonya, pas buat diri sendiri malah ga bisa sih.. *lempar poni*. Bener-bener irit soal ini foto, take foto sendiri, edit sendiri, untungnya ga nyetak sendiri.. ehehe.. fotonya pun cuman pake kamera di hp, eeeh tapi hasilnya ga kalah dong dengan foto studio, malah cakepan ini.. ahaha..
Lagian kalo ngedit sendiri ada kepuasan mendalam akan hasilnya.. mengedipkan mata (bilang aja ga pede sama muka sendiri).

Eniweeeyy.. biar ga kebanyakan ngoceh,  ininih list persyaratan kalo mau nikah digereja katolik :

  1. Harus sudah diBAPTIS secara katolik dan sudah menerima sakramen KRISMA.
  2. Mengikuti Kursus Persiapan Perkawinan Katolik untuk mendapatkan SERTIFIKAT
  3. Surat BAPTIS masing-masing yang diperbaharui dari paroki masing-masing yang berlaku 6 bulan sebelum tanggal pernikahan.
  4. Surat pengantar warga dari lingkungan masing-masing (jika yang bersangkutan dari paroki lain harap diketahui pastor parokinya)
  5. Menghadap pastor dimana anda berdomisili untuk mengadakan penyelidikan KANONIK. 3 bulan sebelum tanggal pernikahan.
  6. Pas foto berdampingan 2 lembar ukuran 4 x 6 berwarna (pakaian resmi)
  7. Bagi beda agama dan gereja harus didampingi 2 orang saksi yang dari beda agama dan gereja tersebut
Penjelasannya nih menurut gue, untuk poin :
  1. Keduanya atau salah satu memang kudu dibaptis katolik, bukan cuman agama di ktp aja. Karena harus nunjukin surat baptis dan juga harus udah krisma, untungnya nih kemaren siabang pas baptisan udah langsung terima sakramen krisma, jadi enak ga belajar lagi. Gue sih ga nanya yah gimana kalo calon nikah ada yang belom terima sakramen krisma, apa ada dispensasi ato apa.
  2. Kursusnya diadain 3 hari, ada yang berturut-turut, ada yang 2 hari trus 1 hari lagi minggu depan. Acaranya padet banget, bikin pantat tepos.. tapi bener-bener berguna deh.. ga nyesel lah, dan harusnya diikutin bener-bener yaaa...
  3. Pembaharuannya surat baptis bisa minta disekretariat gereja, tinggal kasih surat baptis kita aja, palingan 10 menit jadi.
  4. Biasanya di ketua lingkungan udah ada form surat pengantarnya, tinggal minta aja trus isi, sekalian minta tandatangan  sama cap, abis itu minta ke ketua wilayah juga (cap dan ttd).
  5. Sebaiknya sih minta kanonik setelah kursus, karena pastor gue minta sertifikat kursus dulu baru boleh kanonik.
  6. Harusnya sih difoto bener-bener berdampingan, cuman karena gue mau ngirit, jadi foto yang ada aja digabung trus kasih background yang sama.
  7. Ini buat yang beda agama dan gereja (diluar gereja katolik)

Selain buat gereja, kita juga nyiapin dokumen buat catatan sipil :
  1. Surat pengantar RT/RW
  2. Surat keterangan dari kelurahan surat N1 dan N2
  3. Foto copy Kartu Keluarga (komputer) dan KTP yang dilegalisir oleh kelurahan
  4. Foto copy Surat Baptis dan Akte Lahir
  5. Pasfoto berdampingan 5 lembar ukuran 4 x 6 berwarna (pakaian resmi)
  6. Bagi orangtuanya ganti nama, melampirkan foto copy ganti nama
  7. Akte lahir asli dibawa pada saat pernikahan dan dilampirkan foto copy KTP saksi (pada waktu sidang)
  8. Bagi yang pisah harta harap melampirkan Akte Notarisnya (asli)
Penjelasan untuk ini :
  1. Tinggal dateng ke ketua RT minta surat pengantar trus ke ketua RW untuk minta tandatangan dan cap
  2. Oh ya dikelurahan ini, kita diminta bikin surat pernyataan bahwa kita belum pernah menikah dan bermaterai. Trus ditandatangan orangtua. Kalo bisa langsung minta form suratnya sama pak rw, biar ga bolak-balik minta ttd orangtua.
  3. Sebelum kekantor kelurahan sebaiknya kita udah foto copy KTP dan Kartu Keluarga terlebih dahulu, biar ga bolak-balik pas mau dilegalisir.
  4. Dilampirkan
  5. Dilampirkan
  6. Berhubung nama orangtua kita masih sama, jadi ga pake beginian
  7. Saksi disini, katanya sih kudu yang katolik juga dan kalo bisa yang cerita keluarga baik-baik aja, harmonis gituuu, biar bisa kita jadiin contoh nantinya.
  8. Ini macam perjanjian pranikah, khusus gue dan abang ga pake beginian, yaabis harta aja belom punya.. ehehehe...
Postingannya segini dulu aja yee.. siabang udah jemput didepan kantor soalnya.. Semoga bermanfaat..

2 comments:

Yunita MariA said...

Mbak.. kalau sekarang saya bekreja di samarinda dan KTP sy Samarinda tp sya pngen nikah di kmpung asal sy di Flores. Itu bgmn prosedurny? Tuk kursus pernikahan dan kanonik bs di samarinda?

RianTi said...

Hai Maria.. Wah maaf ya, saya udah mulai lupa nih bisa tidaknya.. Coba biar pastinya kamu tanya bagian Sekretariat atau pastor biar lebih jelas.. Maaf ya gak bisa Bantu..