August 28, 2014

Berakhirnya riwayat si bungsu

Setelah peristiwa 2 tahun yang lalu, gue jarang sakit gigi yang parah. Palingan ngilu-ngilu dikit dan masih bisa ditahan. Tapi belakangan ini, makin lama makin edan rasanya dan parahnya obat tetes herbal udah gak mempan. Bukan khasiatnya yang berkurang, tapi ternyata didalam gigi yang bolong itu, ada gusi yang tumbuh. Tapi bukan dari dalam gigi melainkan dari samping.

Jadi gini, gigi bungsu gue kan numbuhnya ga sempurna, miring gitu, naaah miringnya lama-lama jadi berlubang karna ga numbuh-numbuh. Karna berlubang, jadinya ditambel.. trus tambelannya terkikis, kalo sakit gue tetesin obat herbal. Lamaaa ga pernah sakit lagi, tau-tau kemarenan itu kambuh lagi. Naaah pas gue mau tetesin obat herbal.. eeeh kok yah lubangnya ketutup gusi. Jadi nih ternyata lubang gue udah sampe bawah gusi, jadi gusinya yang malah tumbuh nutupin lubang. Sayangnya lubang yang ditutup itu jadi membusuk karna ga kena sikat gigi. Yaaah banyangin deh yaaaa sakitnya.

Kemaren itu gusi gue sampe bengkak dan demam tinggi. Disambung gigi senat-senut tiada henti. Obat herbal andalan pun gak mempan karna ga bisa ditetesin kedalam lubang (karna ketutup gusi tadi). Jadinya minum obat pereda nyeri aja. Awalnya sembuh diminumin Nonflamin (untuk gusi bengkak). Tapi bengkaknya kempes, eeeh malah migren. Minum deh bodrex. Dah tuh sembuh. Ternyata beberapa hari kambuh lagi, dan obat sebelumnya ga mempan.

Trus abang ipar gue kasih Cataflam (kebetulan pas kambuh lagi ada dirumah mertua), ga lama reda deh tuh sakit, enak tidur. Eeeh paginya kambuh lagi. Setiap minum cataflam agak reda sakitnya, tapi beberapa jam kemudian sakit lagi.

Mau kedokter males banget rasanya karna kartu jamsostek gue lagi diganti jadi bpjs, jadi ga gratis kan kalo ga pake asuransi.. ahahaha.. pelit dasar..!!
Akhirnya gue curhat sama orang apotik K-24 kalo gusi gue bengkak dan gigi gue sakit. Trus sama mereka dikasih obat kumur sama cataflam. Obat kumurnya ga tau namanya apa (lagi dipake oom), warnanya hijau.

Setelah kumur pake obat itu ga lama enakan gigi gue, kayanya tu obat matiin kuman-kuman yang ada dilubang gigi gue. Rasanya mint dan kalo kena lidah, serasa kebas lidahnya.

Sempet beberapa minggu sembuh deh. Eeeeh lama-lama nongol lagi. Ritual minum obat dan kumur dilakuin lagi, tapi kali ini gue kedokter ajalah.. ga tahan disusahin sama gigi. Sama dokter dikasih obat lagi buat penghilang nyeri dan 2 hari lagi balik kesana buat diliat perubahannya.

Berhubung kliniknya deket kantor, jadi enak bolak-balik ga pake cuti. Tadinya mau ditambel aja ini gigi, tapi gue bilang sama dokternya langsung cabut aja deh, toh udah ga terlalu sakit. Sama dokternya disuruh rontgen gigi karna ini gigi bungsu. Setelah rontgen eeeh ternyata akar gigi gue bengkok, jadi kudu dibedah kata sidokter.

Karna gue mau pake BPJS (cari gratisan laaahh.. sayang udah dibayarin kantor) jadinya dibikinin deh surat rujukan kerumah sakit, eh kliniknya juga pake BPJS siih (ga mau rugi). Sampe rumah sakit, disambut dokter gigi dan ga diapa-apain cuma dilihat aja trus langsung dijadwalin kedokter bedah mulut.

3 hari setelah itu, gue ditelpon pihak rumah sakit, dijadwalin bedah gigi jam 3 sore dan sebelumnya disuruh makan dulu.  Akhirnya kemaren sore gue kesana ditemenin abang. Jiper kayanya kalo sendirian.

Berobat pake BPJS emang sedikit ribet, karna musti lampirin fotokopi berkas-berkas, KTP, surat rujukan dan kartu BPJS, semuanya rangkap 2, tapi demi gratis.. jalanin aja. Setelah daftar, gue nunggu bentar. Ga lama dipanggil, masuk keruang poli gigi dan langsung tindakan.. huwoooww.. langsung nih.

Pas tindakan, biasa aja ga pake panik soalnya udah keseringan bolak-balik dokter gigi thumbs up. Ditambah dokternya asik dan ngajak bercanda biar pasiennya rileks dan ga tegang.
Pertama-tama dia liat hasil rontgen dulu, trus langsung deh dia siap-siap. Karna ga pake ngantri dan cepet prosesnya, gue sempet nanya.. "langsung tindakan dok"..  "iya, kata dokter".. "sekarang..? tanya gue lagi".. "iyalah.. masak tahun depan" (sambil senyum).

Sambil tiduran dikursi gue agak sedikit dag-dig-dug.. tapi ngeliat muka sidokter yang santaiii.. ademm malah sambil nyanyi-nyanyi.. akhirnya gue pasrah aja deh.

Pertama gue disuntik bius digusi dan pipi dalam. Selang beberapa menit disemprot cairan (warnanya merah pas disuruh kumur). Trus ditanya, udah mulai kebas belum.. dan ternyata udah.. ckckck.. cepet bener.
Langsung deh beliau bekerja. Pas tindakan gue sengaja gak merem, biar bisa ngeliat apa yang dia pake buat ngebongkar gigi gue.

Pertama dia selipin dulu karet digigi sebelah yang ga dibedah, biar ga capek katanya. Trus mulai deh dia ngegunting gusi gue, dan kayanya keluar banyak darah, soalnya asistennya udah mulai sedot cairan didalem mulut. Disitu udah mulai ga berasa apa-apa. Trus gigi gue dibor dan dipotong, mungkin karna miring kali yah, biar enak aja kali dicabut. Abis itu diselipin alat buat nahan lidah dan langsung deh dicabut. Tapi sebelumnya dimasukin apah gitu panjang-panjang sampe masuk kedalem lubangnya, macam dongkrak rasanya. Trus diangkat deh pelan-pelan gigi gue yang berlumur darah, prak dijatohin ke baki deket situ, buset kenceng bener bunyinya, kayanya gede tuh. Dan ternyata emang gigi bungsu itu gede yaak.. 

Pas diangkat, rasanya legaaa banget.. dan dalam hati. ininiih sibiang penyakit. Trus abis itu mulut gue disedot (mungkin darah ato ludah kali). Trus lanjut dijahit dengan 4 jahitan. Selesai dijahit disuruh buang ludah dan kumur sebentar. Habis itu dimasukin kasa yang ada betadinenya dan ga boleh kumur-kumur sampe pagi. Dan nanti balik kesana seminggu kedepan buat cabut jahitan, kali ini kedokter gigi aja gapapa.

Udah.. selesai.. cuma 20 menit dan sama sekali ga sakit ato ngilu, biasa aja. Cuma berasa kebas aja ini bibir. Trus gue keluar ngurus administrasi. Dan ternyata disuruh fotokopi lagi.. whew!Kali ini rangkap 5, sekaligus sama pengantar dari dokternya.

Gue baca-baca, kok ditulis kalo gue dirawat, padahal gak. Eeeh ternyata setelah nanya-nanya temen yang dokter, katanya kalo BPJS itu harus dirawat dulu baru boleh tindakan. ooohhh.. ribet yah.
Untungnya tempat fotokopi ga jauh dan gak ngantri, jadi bisa langsung deh. Setelah ngasih semua berkas, langsung ambil obat dan pulang.

Abang nanya, bayar berapa..? gak bayar kooook.. gratis, malah biaya pendaftaran yang 35ribu ga ditagih karna gue udah terdaftar dirumah sakit itu sebelumnya. Waaah asik dong, soalnya kan bedah gigi itu lumayan laaah harganya, temen kantor bilang dia habis hampir 2 jutaan pas bedah gigi bungsu.

Sampe rumah obat biusnya mulai berkurang dan mulai nyeri rasanya. Trus gue makan es krim aja biar mulut nyaman.. sama ganti kapasnya (udah penuh darah soalnya), eeeh tenyata selesai makan es krim, sakitnya hilang rock on!.

Meski ga nyeri, gue minta dibikinin bubur sayur sama simamah, soalnya susah mangap mulutnya. Tapi ternyata makan bubur itu ga bikin kenyang, jam 11 malem gue kebangun dan perut lapeeer banget, akhirnya gue buka kapas (udah ganti 3 kali) trus gue ambil nasi pake sayur dikuahin banyaaaak.. trus gue makan. Iiih udah ga berasa apa-apa, sepiring abis deh.. ahahahaha..

Bangun pagi tadi gue cek kapas, ternyata darahnya tinggal dikit. Trus pas tadi ngeludah, udah ga keluar darahnya.. aaahh.. Puji Tuhan, semua lancar. Jadi hari ini bisa makan nasi doong.. Nyaman..

Buat yang giginya bolong dan sakit terus menerus, mending segera cabut deh, kecuali kalo bolongnya masih kecil, masih bisa ditambel. Tapi kalo kasus gue, ditambelpun percuma karna giginya miring. Sakit gigi itu penyakit yang urgent, ga bisa didiemin, harus segera ditanganin. Kalo gak ditambel ya dicabut. Soalnya pengaruh ke syaraf dan ganggu kegiatan sehari-hari, makan juga jadi ga nikmat.

Buat yang takut sama biaya, yaaah mending pake asuransi laaahh.. Dan kalo bisa cari klinik yang bagus pelayanannya. Deket kantor gue memang klinik dan rumah sakitnya lumayan bagus, nama kliniknya Afia dan rumah sakitnya Menteng Mitra Afia, didaerah kali pasir. Deket-deket cikini laaah.. dan mereka udah kerjasama, jadi gak banyak minta ini itu, palingan fotokopi doang yang ngerepotin.

Selama gue berobat, belom pernah komplen apa-apa. Cuma memang agak lama dibagian pendaftaran aja, makanya pas daftar mau bedah kemaren, agak kaget juga, kok cepet bener dipanggil, mungkin karna udah janjian kali yah, jadi langsung ditindak.

Sekian laporan pembedahan gigi bungsu gue.. semoga ini kali terakhir gue sakit gigi.. mulai sekarang harus bener-bener dijaga deh giginya biar ga ada yang berlubang. Dan kayanya bungsu atas sama kiri pertumbuhannya bagus, semoga aja ga ada masalah.. amiiinn praying.

Soalnya nih.. lebih baik sakit hati.. daripada sakit gigi iniiiii.. biar tak mengapa.. rela-rela.. rela akuuu relaaakaan.. dancingdancing

7 comments:

Andra said...

Gigi gerahamku jg kudu dicabut nih, blm daftar bpjs, huaah serem bayanginnya dioperasi

Ria said...

Ga usah dibayangin andra.. tapi dijalanin.. ehehe.
Kalo rumah sakit dan dokternya bagus, gak sakit kookk.. beneran deh.. errr sakit sih tapi dikiiiit..

Buyung Cahya Perdana said...

Ria enak cara mendeskripsikan jalannya proses bedah gigi...jadi serasa mudah ngebayanginnya....narator handal nih kayajnya ....hehehe.

RianTi said...

@Buyung
aaaahhh kamu bisa ajaaaa.. bukan narator handal, tapi emang demen cerita aja, alias bawel.. ahahaha.. thanks udah mampir.

Dondy Periodontist blog said...

Good experiance u share

jualalattesthiv said...

cara mencari obat nonflamin nya dimana ya ibu saya sakit infeksi ambeien kalo ga minum obat ini ga mereda sakitnya..? pake obat yang lainya ga mempan.....











http://alatteshivaids.blogspot.co.id

jualalattesthiv said...

cara mencari nya dimana ya ibu saya sakit infeksi ambeien kalo ga minum obat ini ga mereda sakitnya..? pake obat yang lainya ga mempan.....











http://alatteshivaids.blogspot.co.id