February 24, 2014

Dear teman dan sahabatku

Akhir-akhir ini gue lagi aksi diam sama seseorang yang gue kenal. Buat yang baca, postingan ini mengandung SARA, jadi buka hati dan pikiran kalian dulu sebelum melanjutkan.

Pada dasarnya gue orang yang cuek akan segala. Gue ga peduli diluar sana banyak orang yang menghujat, merendahkan atau menghina gue. Selama hujatan dan hinaan itu masih bisa buat gue bertahan, gue ga akan ambil pusing. Dari dulu gue selalu menanamkan kediri gue sendiri untuk ga terlalu deket atau terlalu cinta sama orang lain. Dan hal ini membuat gue ga pernah bergantung sama orang dan selalu bisa bangkit dengan cepet kalo putus cinta.

Soal cinta, meski gue membentengi diri dengan tidak mencintai terlalu dalam, tapi orang-orang yang pernah deket sama gue, tau kalo gue sangat mencintai mereka dengan cara gue sendiri. Biasanya mereka baru sadar setelah putus dari gue.. ehehe.. penyesalan kan emang belakangan kawan..
Sikap tidak mencintai terlalu dalam ini membuat gue cukup dengan 2 hari 2 malam nangis sepuasnya kalo lagi putus cinta, dan habis itu biasa aja lagi. Malah sama abang, gue baru benar-benar mencintai dia setelah menikah. Ya karna itu, gue ga mau terpuruk kalo gue disakiti.

Makanya gue suka kesel kalo ada temen yang curhat pengen mati pas diputusin sama pacarnya, ato ga bisa mutusin pacar padahal dia udah kasar dan selingkuh berkali-kali. Soalnya menurut gue hal itu ga akan lo alami kalo lo udah ngebentengin diri lo. Terkesan dingin...?? entahlah, tapi boleh ditanya ke mantan-mantan gue, gimana indahnya pacaran sama gue.. ahahaha..

Ga jauh beda dengan cinta, peraturan ini sama gue jalanin dengan teman sepermainan gue. Gue ga akan membuat diri gue tergantung sama temen. Apalagi kalo porsinya cuma sebatas temen curhat. Sampe sekarang, gue belom pernah curhat terlalu dalam sama temen, eh ada deng satu, nanti gue ceritain. Kalo ada yang merasa kalian temen deket gue ato sahabat.. salah banget kawan.. kalian hanya sekedar teman biasa, temen ngobrol dan kalian belom tau banyak soal gue.

Bukannya gue sombong ato merasa ga butuh temen, gue butuh tapi sekedar aja, karna kalo udah deket sama orang biasanya kita jadi buta. Orang itu akan selalu indah dimata kita meski ternyata buruk.
Jadi gue ga punya sahabat dong. Ga juga, sahabat gue banyak, ada nyokap, adik-adik gue, sepupu-sepupu gue, tante-tante dan om-om gue dan sekarang ditambah suami gue. Naah banyak kan. Dan gue lebih percaya mereka daripada sekedar temen yang kenalnya cuma dari luar aja. 

Apa yang gue bentengi selama ini ternyata selalu kejadian, dan herannya kenapa hal ini selalu berulang.

Dulu gue punya temen yang deket bener, kita temenan karna satu sekolah. Semakin lama semakin deket, sering main kerumah masing-masing, sering nginep dirumah, dan curhat segalanya. Terlalu banyak persamaan bikin kita makin deket, cuma 1 yang beda yaitu keyakinan.
Keluarga gue udah terbiasa sama perbedaan agama, karna kakek sama nenek gue berbeda agamanya. Setiap tahun keluarga besar merayakan 2 hari keagamaan, natal dan lebaran. Setiap lebaran keluarga gue ngedatengin saudara yang muslim, dan sebaliknya kalo natal saudara muslim yang ngedatengin rumah gue.
Ga ada yang berubah dari dulu sampe sekarang.

Karna itulah gue ga terlalu bermasalah kalo temenan beda keyakinan. Herannya hampir 65% temen yang deket sama gue pastilah beda keyakinan. Tapi itu dulu lama-lama hubungan pertemanan dan sahabatan beda keyakinan ini mulai hilang satu persatu. Dan biasanya yang mengawali putusnya hubungan itu adalah mereka yang menyebut dengan bangga kalo gue adalah sahabatnya.

Awalnya pasti sama.. mereka secara ga langsung menyakiti perasaan gue lewat agama yang gue yakini. Disatu hari sahabat gue ini secara terang-terangan ngajak gue pindah keagama yang mereka anut. Memang ga maksa, tapi buat gue itu udah menyakiti perasaan gue. Tau apa mereka soal baik buruknya agama yang gue yakini sekarang..! Dan sedalam apa mereka tau baik dan buruknya agama mereka itu..!

Sejak saat itu, gue mundur teratur untuk ga lagi terlalu deket sama temen gue itu. Menurut gue kalo ada orang yang ga bisa menghormati agama yang gue anut, berarti mereka ga akan bisa menghargai gue. Bersyukurlah gue yang selalu membentengi diri untuk ga terlalu dekat sama orang lain, jadi meski dibilang sahabat, gue ga panik kalo harus memutuskan hubungan begitu aja. Ga ada hal yang terlalu rahasia yang mereka tau dan bukan bumerang buat gue suatu saat nanti.
Meski gue menjauh tapi sampe sekarang kita masih temenan dan kadang masih menanyakan kabar masing-masing.

Sayangnya kejadian serupa terulang lagi, tapi kali ini ga sampe nyuruh pindah agama, dan mungkin juga orangnya ga sadar sama kelakuannya yang ternyata menyakiti perasaan gue.

Lagi-lagi gue punya temen yang beda keyakinan sama gue. Kita termasuk dekat kalo kata orang yang ngeliat, cuma tetep aja bagi gue dia sama dengan yang lain, teman biasa. Meski banyak hal yang dia tau tentang gue, tapi gue yakin ga 100% dia tahu kehidupan gue sesungguhnya. Ya karna itu, gue selalu membentengi diri dengan hal ini.

Awal temenan dia masih mau ngucapin selamat natal kegue. Tapi makin kesini ucapan itu udah ga ada buat gue dan dia dengan terang-terangan bilang kalo agamanya melarang untuk mengucapkan selamat natal buat kaum gue. Disini gue masih biasa aja, karna buat gue ini bukan masalah yang besar. Karna buat gue dia cuma temen, lain halnya kalo yang bersikap seperti itu saudara deket gue. Gue pasti akan bereaksi, minimal marah dan kesel.

Tapi ketemen gue yang satu ini, gue bersikap biasa aja dan kita masih suka ngobrol bareng. Sampe suatu hari, dia ngirimin link lewat bbm. Entah ini sengaja ato ga. Tapi yang jelas gue tersinggung dan tersakiti. Isi link ini ada cerita seorang katolik yang menjadi mualaf karena menemukan arti hidup didalam agama islam.
Maksudnya apa..?? gue selalu berpikiran buruk kalo ada orang yang ngusik-ngusik agama gue. Kalo orang ngasih link kesuatu laman, berarti mengharapkan kita baca dong..? Terus kalo gue udah baca.. gue jadi kebuka gitu mata gue, kalo agama yang gue yakini sekarang ini ga baik..?

Hadeeeehh.. kenapa sih harus ada peristiwa seperti ini lagi. Perlu diketahui, memang gue bukan katolik yang fanatik. Tapi gue boleh bangga dengan ketebalan iman gue akan katolik. Terlalu banyak mujizat yang gue terima karna gue percaya dengan agama gue ini. Terlalu banyak peristiwa indah yang gue alami dengan memeluk agama yang gue yakini dari kecil ini.

Kenapa kalian masih terus mengganggu gue dengan agama kalian..? ga bisakah kita berteman wajar tanpa harus beragama sama. Dan kalo emang mau berteman dengan yang sama kenapa harus berteman dengan gue..?

Entah sengaja ato ga terkirimnya link itu ke bbm gue, gue bener merasa tersakiti dan gue yakin elo pasti baca postingan gue ini. Gue harap mulai saat ini lo ga usah bingung kenapa gue selalu diem kalo lo ajak ngobrol, lo udah nyakitin hati gue, dan gue ga bisa berteman dengan orang yang udah mengusik agama gue.

Sekarang.. kalo kondisinya gue putar balik.. apa lo ga sakit hati kalo gue ceritain ada ustad yang pindah jadi katolik saat dia disembuhkan penyakitnya oleh seseorang yang dia percayai itu Yesus..? Gue yakin lo pun bersikap yang sama dengan gue.
Jadi tolong hargai agama gue yang lo anggap kafir ini. Karna kita masing-masing belom mati, jadi ga ada yang tau pasti agama siapa yang paling benar. Tapi saat ini gue merasa kalo gue berada dijalan yang benar. Kalo lo ga suka, cukuplah jangan jadi temen gue lagi dan mulailah menjauh dan berbicara seperlunya aja.

Buat temen-temen yang lagi baca dan kebetulan beragama beda dengan gue, maaf kalo postingan gue kali ini menyinggung perasaan kalian. Tapi jadikanlah ini contoh kalo masing-masing orang akan tersakiti hatinya bila sudah membicarakan masalah keyakinan. Kalau kalian ga suka dengan perbedaan, lebih baik kita ga usah berteman..

Salam damai semuanya..

4 comments:

mei said...

HI sis, nyasar kesini nih gr2 nyari info tentang kpp..haha..isi post ini sama persis dengan pikiran saya. Bukannya indonesia ini mengajarkan toleransi umat beragama ya? gak usah pusingin agama orang lain sih menurut saya, saya jg ga pernah komentar soal agama mereka kok. Tapi ya gt deh, kadang2 ada yg rese. Kalo udah kayak gitu, biasanya saya langsung jaga jarak sejauh2nya aja deh :p

RianTi said...

Hai sis mei.. thanks ya udah mampir. Ya memang begitu yang terjadi sebenarnya dinegara kita ini. Toleransi beragama hanya ada dibuku pelajaran saja, kehidupan nyata mah beda. Semoga kita selalu diberi akal sehat untuk menghadapi orang-orang seperti ini dan lebih baik menjauh daripada ngajak ribut.. ehehe.. salam damai

Muhammad Rizky said...

Gak menyinggung kok mbak. Saya seorang Muslim dan saya sahabat baik banget sama seorang teman yang beragama Kristen, sebenarnya ada adab dan aturan tersendiri dalam Islam untuk berteman dengan orang berbeda agama. Tapi sejelas-jelasnya agama, saya yakin teman saya ini bukan orang jahat. Kadang, serba salah kenapa Tuhan mentakdirkan kenapa kita harus berteman dgn org berbeda agama kalau Tuhan sendiri melarang kita utk berteman berbeda agama. Saya tau kalau saya mempercayakan teman yang non-Islam ini sebagai sahabat adalah 'dosa' but he is doing something right! Bukannya gue membela kemanusiaan mbak, tapi Ruben itu udah klop-brother abis lah :)

RianTi said...

Holaa Muhammad Rizky, thanks udah baca dan komen.. semoga makin banyak orang yang sepikir sama kamu yaa.. biar damai terus dunia ini..

Salam..